Sembang Dhika

Aku menegur Dhika di pondok bas
bertanyakan jam lalu berbual terus
dia dari seberang, beristeri dan dua anak
datang ke sini setelah dilambung impian
selain dibusut miskin

Dhika ceria, juga penyewa sepertiku
bercerita bak muncung peluru
dalam angannya terbina kedai khayalan untuk keluarga
tiap pagi jam tujuh dia
bekerja di tapak parkir
sehingga petang beruban
dia tak pulang tapi sambung
mengambil pesanan di restoran
ke hulu ke hilir melangkah
sampai ke tua malam

Dhika tidak mengeluh
dan banyak simpanan sabar
makannya sedikit dan waktu percuma kedekut
dia tak pernah bercuti penuh
dalam seminggu ada sehari cutinya separuh
Dhika tersenyum meminta diri untuk menjemput bas

aku mengangguk, kagum
menyimpan ceritanya dalam buku pengajaran

Jauhar Senapi

Advertisements

2 thoughts on “Sembang Dhika

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s